February 14, 2022

6 Kasus Penggunaan Blockchain untuk Keamanan Siber

6 Kasus Penggunaan Blockchain untuk Keamanan Siber – Teknologi Blockchain menawarkan beberapa konfigurasi desain dan aplikasi yang dapat meningkatkan keamanan. Terlepas dari semua manfaat keamanannya, bagaimanapun, pasar blockchain telah penuh dengan masalah keamanan – kejahatan terkait cryptocurrency mengakibatkan kerugian lebih dari $ 14 miliar pada tahun 2021, naik hampir 57% dari tahun sebelumnya.

6 Kasus Penggunaan Blockchain untuk Keamanan Siber

 Baca Juga : Layanan Perlindungan Pencurian Identitas Terbaik Untuk Didapatkan Pada Tahun 2022

idecosystem – Ini menimbulkan pertanyaan: Apakah blockchains aman dengan desain , atau haruskah kasus penggunaan blockchain dirancang untuk keamanan?

Apakah blockchain aman berdasarkan desain?

Teknologi Blockchain mendigitalkan dan mendistribusikan pencatatan di seluruh jaringan, sehingga proses verifikasi transaksi tidak lagi bergantung pada satu institusi pusat. Blockchains selalu didistribusikan tetapi sangat bervariasi dalam izin , ukuran, peran, transparansi, jenis peserta dan bagaimana transaksi diproses. Struktur terdesentralisasi menawarkan manfaat keamanan yang melekat karena menghilangkan satu titik kegagalan.

Blockchain juga terdiri dari beberapa kualitas keamanan bawaan, seperti kriptografi, kunci publik dan pribadi, konsensus yang dimediasi perangkat lunak, kontrak, dan kontrol identitas. Kualitas bawaan ini menawarkan perlindungan dan integritas data dengan memverifikasi akses, mengautentikasi catatan transaksi, membuktikan keterlacakan, dan menjaga privasi.

Konfigurasi ini meningkatkan posisi blockchain dalam kerahasiaan, integritas, dan ketersediaan dengan menawarkan peningkatan ketahanan, transparansi, dan enkripsi. Blockchains, bagaimanapun, dirancang dan dibangun oleh orang-orang, yang berarti mereka tunduk pada kesalahan manusia, bias atau paparan berdasarkan kasus penggunaan, subversi dan serangan berbahaya.

Matematika dan perangkat lunak yang mewah bukanlah tandingan kekacauan di dunia nyata. Untuk alasan ini, blockchain hanya aman berdasarkan desain secara teori. Dalam praktiknya, blockchain harus dirancang dan diimplementasikan untuk keamanan.

Pendekatan berbasis kasus penggunaan untuk blockchain untuk keamanan siber

Teknologi yang terlibat dalam membangun platform dan aplikasi berbasis blockchain memiliki potensi untuk meningkatkan keamanan, tetapi teknologi tidak pernah menjadi titik awal. Pemimpin keamanan harus bekerja dengan pembuat produk dan platform untuk pertama-tama mengidentifikasi masalah, interaksi, dan pengorbanan untuk kemampuan keamanan baru, dan kemudian mereka dapat secara aktif merancang, menguji, mengimplementasikan, dan mengelolanya.

Berikut adalah enam kategori untuk kasus penggunaan blockchain dalam keamanan dan privasi.

1. Ketahanan dan ketersediaan

Infrastruktur terdesentralisasi membantu mendukung ketahanan terhadap serangan, korupsi, dan waktu henti. Proses ini mengurangi kerentanan berikut:

Mendistribusikan jaringan teknologi informasi dan komunikasi membantu mengurangi paparan data dan mengarahkan pengguna ketika database terpusat menjadi offline atau diserang.
Desentralisasi DNS berguna untuk redundansi jika terjadi serangan DDoS.
Dalam konteks IoT, mendistribusikan operasi dan kontrol administratif dari hub pusat memungkinkan keputusan keamanan dibuat lebih dekat ke periferal jaringan.

2. Integritas data

Data pada blockchain tidak dapat diubah karena node jaringan saling merujuk dan membangun satu sama lain dan memerlukan konsensus untuk memverifikasi transaksi. Namun, data di luar rantai dapat rusak. Di sinilah tanda tangan on-chain dapat mengaktifkan kasus penggunaan blockchain baru di mana keamanan adalah yang terpenting. Kolaborasi pemungutan suara, kesehatan, dan data ilmiah yang terdesentralisasi di seluruh institusi dan metadata terdesentralisasi — yang semakin penting untuk mengoptimalkan AI dalam keamanan siber — adalah tiga contoh aplikasi integritas data yang memunculkan desain blockchain.

3. Ketertelusuran dan asalnya

Transparansi dan keterlacakan adalah inti dari desain blockchain, tetapi manfaat keamanannya terwujud secara berbeda dalam aplikasi yang berbeda. Dalam konteks rantai pasokan, buku besar terdistribusi digital menyimpan catatan transaksi dan data pengiriman yang tidak dapat dirusak di seluruh pihak dan siklus hidup produk. Ini mengurangi risiko pemalsuan dan perusakan oleh pihak mana pun. Dalam kasus penggunaan keuangan, transparansi dan kekekalan riwayat pembayaran mengurangi kebutuhan akan broker pusat. Blockchain juga dapat meningkatkan keamanan dan privasi transaksi seperti pengiriman uang dan pembayaran lintas batas.

4. Otentikasi perangkat lunak dan/atau interaksi perangkat

Transaksi di blockchain tidak selalu berbasis keuangan; mereka dapat digunakan untuk interaksi yang dapat diverifikasi. Mengautentikasi pembaruan perangkat lunak adalah praktik kebersihan dunia maya yang baik karena menjamurnya “pembaruan” yang berbahaya. Hashing Blockchain dapat membantu organisasi memverifikasi pembaruan, unduhan, dan patch dengan pengembang produk. Ini juga membantu mencegah serangan rantai pasokan, terutama karena perangkat lunak dan perangkat edge IoT adalah target utama untuk entri jaringan.

5. Otentikasi individu

Beberapa komponen blockchain dapat diterapkan untuk perlindungan identitas, otentikasi, manajemen akses, dan banyak lagi . Kemampuan ini memiliki banyak manfaat keamanan, termasuk yang berikut:

  • Perlindungan data sensitif. Teknologi Blockchain dapat mengubah informasi apa yang disimpan secara on-chain, misalnya, hash alih-alih informasi pengenal pribadi.
  • Minimisasi data. Tim TI dapat menggunakan teknik kriptografi, seperti bukti tanpa pengetahuan atau pengungkapan selektif, untuk mengungkapkan hanya apa yang diperlukan agar aplikasi berfungsi.
  • Pencegahan pencurian identitas. Blockchain menggunakan kunci kriptografi untuk mengotentikasi atribut identitas dan kredensial, yang pada gilirannya mencegah pencurian identitas.
  • Kontrol akses multisignature dan administrasi terdesentralisasi. Blockchain dapat membantu mencegah aktor tunggal dari kesalahan, pengambilalihan, atau penipuan.

6. Validasi kepemilikan

Membuktikan kepemilikan aset online sulit sebelum adanya buku besar digital. Bahkan di dunia fisik, perbuatan dapat dimusnahkan, sertifikasi tidak selalu berlaku lintas batas dan ratusan juta orang tidak memiliki akses ke identitas pemerintah atau layanan keuangan yang stabil. Sama seperti token yang tidak dapat dipertukarkan ( NFT ) memungkinkan seniman untuk menandai media mereka secara digital, kemampuan untuk membuat catatan keaslian dan kepemilikan yang tidak dapat diubah dengan kunci kriptografi memiliki banyak manfaat keamanan di banyak kasus penggunaan blockchain, termasuk yang berikut:

  • Siswa, guru, dan profesional dapat memiliki kredensial mereka, terlepas dari yurisdiksi, mengurangi sertifikasi palsu.
  • Kreator dapat mempertahankan hak penuh atas media mereka, meningkatkan perlindungan hak cipta.
  • Pemilik properti dapat membuktikan hak milik dan mendelegasikan hak mereka.
  • Produsen, seperti merek mewah, dapat melampirkan NFT ke barang mereka untuk memastikan keasliannya.

Aplikasi Blockchain sudah menggerakkan proyek yang mengandalkan keamanan, akses terkontrol, akuntabilitas, transparansi, dan efisiensi. Pemimpin keamanan harus memahami manfaat dan risiko desain umum blockchain sebelum menerapkan kasus penggunaan ini dan menggunakannya untuk menumbuhkan kepercayaan di dunia digital.